7.7.10

6 Hal Tentang Sumativ

Hey hey yo
I’m back
Hahahaha! Long time no pup *hah?
Yah, beginilah keadaan, setelah sekian lama aku menunggu (lagunya Ridho Roma) tunggu liburan ini, asli, gw ngeblog lagi. Selamat membaca kembali.
Nah, today is about my Suma tive alias sumatif yang gw jalanin selama 8 hari dari tanggal 17-26 Mei yaitu hari Senin sampai Jumat, ditambah lagi Senin sampe Rabu minggu depannya. Dan selama 8 hari itu, terjadi hal-hal yang (sangat”)cukup Ridiculous. Oke langsung aja, inilah dia hari” quite weird gw

inilah 6 hal/6 hari tentang sumativ

Hari Pertama (17/05)
Pelajaran yang dites hari ini. Matematika. Soalnya cuman 25. Ckckck, berhubung anak emas dari guru les yang bersangkutan yang mengemban pula sebagai guru matik gw, mau g mau harus bagus. Sejauh ini hari pertama cukup waras dan smoga akan waras di hari berikutnya. Pada saat gw pulang (plg cepet), jam 10, eh babe di rumah. Lg baca koran di R.Santai belakang dekat meja makan. Dengan sofa yang empuk dan jendela kaca yang ada di belakangnya serasa Sri Mulyani akan kembali mjd MenKeu Indonesia.
Pas gw masuk ke kamar, gw mendengar ada suara gebukan. Waduh, jangan” ada maling berusaha masuk. Gw langsung cepet” taruh tas terus bermodalkan rok gw angkat tuh rok sambil jalan cepet ke belakang, ngecek ada bunyi apa. Masalahnya tuh bunyi nggak berhenti” bunyi, siapa yang penasaran coba? Oke, pas gw ngecek, gw cuman dapet pemandangan babe lagi mukul” jendela kaca pake koran berkali” dengan wajah tanpa dosa babe noleh ke gw, terus cuekin gw gt aja. Gw udh ngangkat alis macam ikan mas koki lagi bertelor, ckckck. Apa yang beliau lakukan????!!!!

“Ngapain??!!!!” seru gw
Dengan jawab santai.
“Lalat” babe tetap nggak noleh.

Gw duduk di sofa dekat babe sambil ngeliatin aksi pemukulan dan penganiayaan seekor lalat. Kayaknya ada tuh 2 menit mukul” nonstop. Kalo lalat ada pengacaranya, mungkin babe udh dituntu kali ya. Hehe. And yang biking gw heran jg, tuh lalat kagak kabur” dari TKP pemukulan. Kenapa coba dia betah di situ dipukulin babe? Aduh kok nggak enak nulis babe, gw ganti aja “bokap”.
Dan inilah hari pertama gw sumatif diwarnai oleh Insect Violence, di mana Koran menjadi alat subtitusi pemukul lalat yang nggak TERNYATA betah dipukulin bokap. So, the conclusion is di hari pertama anda ujian, maka anda akan dihadapkan sebuah cobaan (?)

Hari Kedua (18/05)
Menginjak hari kedua, gw diinjak”
Knp? Gw diinjak” sendiri sama hati gw yang berkata, “POTONGLAH RAMBUTMUUUU!!!!”. Antara ya dan tidak. Bagi yang belum tahu seberapa panjang rambut gw, hm, ckckck, lebih baik nggak usah tahu. Kalo gw lg sendirian di pojok kelas atau di pojok teras sekolah, pasti pada serem ngeliatnya, di sangka Kuntilanak. Asemnya, adek kelas pada manggil MBAK KUNTI. Ada juga yang bilang MBAK wig, julukan ini berlaku bwt gw dari kelas gw. Jadi rambut panjang ini sudah menjadi trademark gw, soalnya slain tebel and bagus, juga sayang motongnya, mending di Jakarta aja, banyak modalnya dan professional motong nya. Hehehe, tapi yang jadi masalah kalo gw nggak motong rambut gw, faktanya di lapangan yg terjadi adalah RAMBUT GW RONTOK TERUS MENERUS! Apakah ini kutukan mak gw gara” nggak mau jagain adek gw? Apakah ini semua gara” sumativ menyebalkan itu, shgga gw jadi stress? Ataukah KD dan Anang akan rujuk kembali? Ataukah Jupe akan mengadakan Tur? Gw nggak bisa memutuskan alasan yang tepat, yang pasti gw lagi cari jwbnnya lewat Mbahku yang pintar. Mbah Google.
“Mbaaaaah. Sebenarnya apasih penyebab rontoknya rambut saya??”

KLIK!
JRRREEEEET!

Berderet link” yang nggak dikenal. Dan muncullah jawabannya. Yang masuk akal ke gw ada faktor stress and KEPANJANGAN RAMBUT!. Tuh kan, ckckck. Kalo nunggu mau potong rambut di Jakarta, keburu gw botak pas ke Jakarta (btw gw mw liburan ke Jkt nih ceritanya, tp tggu tggl mainnya ya). Habislah sudah cerita tentang rambut rontok dan malemnya ada kabar gembira. Gw bermaksud pergi fotokopi n pas selesai foto kopi, yang ada di benak pengennya mampir ke rumah sodara yang memang lokasinya dekat t4 fotokopi tsb. Ya udin, spaya bokap kagak kalabakan entah berantah gw di mana, alhasil gw dgn sukses meluncur dengan indahnya ke rumah si sodara gw, namanya Elma. Nah entah kenapa nih emang karena gw nya cakep atau harga pecel turun, si Elma lompat” kayak lele keilangan kumis, sambil teriak” kecil, “KAMBING GULING, KAMBIN GULING”. Heh, nih anak katanya blm pernah nonton filmnya Raditya Dika yang Kambing Jantan The Movie, kok ngmg gt?

Gw: … (tetep diem)
Elma: (loncat”) Hah hah hah *ngos ngosan
Gw:  … (diem)
Elma: Kambing Guling, Kambing Guling
Bude Gw: Raaas. Masuk. Si Elma ngidam kambing guling di sebelah. Ada acara prasmanan.
Gw: lo pengen kambing guling
Elma: ho oh (mata berbinar”)

Ternyata, dia ingin menjadi tamu tak di undang untuk makan kambing guling dengan segera. Pantesan banyak mobil pada mejeng di dpn rumah Elma, gw kira ada acara, salah maksud ane dengan hati ingin memeluknya kan (?) Bla bla bla bla, ujung”nya Pakde gw alias bokapnya Elma ngacir ke tetangga sebelah n dgn sukses makan kambing guling. Gw sih makan soto aje, eh nggak sengaja ketemu temen bokap, ngbrl dah. Yes! Kejebak situasi yang sangat sulit. Memotong dan mengakhiri pembicaraan sang bapak tsb. Gw jd keinget sumativ bsk masalahnya. Td udh dengan sangat bagus saya masuk ke kamar Elma dan mengarungi kertas soal fisika saya dan saya dan saya dan saya dan saya… Finally, nyokap nelpon yang pada awalnya cuman gw sapa lewat BBM (Blackberry Messenger)

Gw: Hai bu
Ibu gw (gak konsis nih kata penggantinya): LOH? KK d MANA?
Gw: di rumah Elma
Percakapan itu selesai dan dimulai kembali dengan dering telepon rumah si Elma.
Nyokap (ßTuh kan gak konsis): PULANG
Gw pikir nyokap g perlu ngmg yang panjang lg. gw ngerti sih gw sumativ, tp u know d rmh ribut dan katak nyak (ß apalagi ini) gw itu alasan yang nggak masuk akal. Alhasil gw pulang dgn sambutan kambing guling dan soto ayam yg renyah tiada bandingnya (oh ya tak lupa dengan obrolan bersama sang maestro)
FYI
Sang maestroà dia adalah petua di Bela Diri Kempo. Dan direksi PKT dulunya. Ckckck. Gw lupa. Untung gw pasang muka friendly and SKSD  (Suka Kenalan Sama Duda), hehehe. Nggak ding, maksudnya Sok Kenal Sok Dekat

Hari Ketiga (19/05)
Berkat bekal soto ayam td malam, gw dgn sukses tidak (bisa) mengerjakan Fisika dgn mulus. Nggak sih. Sbnya kalau anda menilai bahwa gw nggak konsen belajarnya. Sbnya, justru gw bisa bljr dgn lingkungan baru dan tenang, makanya sengaja ke rumahnya Elma. Dan tau apa yang terjadi saat gw mengerjakan tes sumativ fisikanya? Rambut gw rontok dengan banyak. Se-stress ini kah aku? Soal” itu telah menguras semua kekuatan otakku. Apakah ini akan terjadi kembali? Apakah ibu gw bakal masak rendang? Ataukah balonku ada lima rupa” warnanya? Kita lihat saja…

Hari Keempat (20/05)
Another Hair Fall. Nggak usah tanya. Wong pelajarannya bisa menjambak bibir. Biologi dan Ppkn. Ckckck. Nyiksa nih, dua”nya hapalan. And let’s go to the bed tonight! Anyway, bokap pergi Dinas hari ini. TITI DJ Pap. And good news 4 my brain, no weird activities.

Hari Kelima (21/05)
ZzzzZZZZzzzzz…
Gw ngucek mata, ngeliat hp udh mati. Liat kanan kiri, atas bawah. Liat belakang liat depan. Nah, pas liat depan, perasaan gw nggak enak. Gorden gw menyala dengan terang. Wah, langsung gw cari jam tangan gw. Udh jam 7 lebih 15 menit! Ujiannya dimuali 15 menit lagi. Addduuuuh MATI GW. Hao hao. AAAARRRGGHH! Aduh nggak sempet ngapa”in.  Gw sampe jalan cepet” kanan kiri nggak tau mau ngapain dulu. Mw ambil handuk, mw sikat gigi, mau ambil baju, mau beres” kamar. STOOOP!!!! Gw lngsg diem n Break Dance ß boong!
Gw langsung ke wastafel, cuci muka, sikat gigi, rapiin rambut, kuncir satu n dandan. Ke kamar, pake deodoran, pake parfum babe (mav ya be) yang baunya hanya alakadarnya saja. Sukur” kan g semprot baygon di ketek. Gw senyum lega di depan kaca gw sambil ngomong “Hai baby!” gw udh mengkilap seketika. Gw langsung pake seragam n kamar gw tinggal dengan buerantakan. Gw ngebut sama Bibo, alias motor putih gw (g sebut merk nih, sorry ye). Motor juga butuh nama. Dia adalah pcr kedua gw setelah Bibong, motor hitam gw yg skrg dipake sama Tante gw di rumah.
Brmmm Brmm.
TING! Gw ada di sekolah dengan cantiknya.
Kemudian gw duduk di bangku gw, lalu merasa ada hal yang kurang. Bola mata gw udh liat ke atas dan ke samping. Otak gw udh mencerna apa yang sebenarnya kurang hari ini.
*Mendengus snif snif
Oh My God
GW BLM MAAANDIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII…!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Aduh bagaimana ini oh bagaimana. Aduh udh terlanjur ada di sekolah, masa balik lagi, mana udh mau di mulai tesnya. Aduh biung, kena kutukan apa sih gw sampe lupa blm mandi. Dan gw baru sadar, bahwa sebenarnya gw sengaja untuk tidak mandi karena terlambat ke sklh. Alhasil, temen gw negur dari belakang, panggil saja L

L: Ras?
Gw: (noleh pelan) i..iya
L: *ngeliat semua hal yang ada di muka gw kemudian badan jg
Gw: *panik mode = on, jangan” dy mw bilang klo gw blm mandi
L: Eh, km tw homofon sama homograf nggak?
Gw: (Thanks God!) Hmm, mana sih? Owh tw, blablablablablabla…. *dalam hati gw menjelaskan bahwa homofon dan homograf itu adalah sepasang kekasih yang saling mencintai karena tidak diterima di lingkungannya kerana HOMO

Itu baru kejutan pertama.
Yang bikin tambah nervous pas gw lagi ngerjain soal, di tengah” lagi ngerjain soal, gw udh senyum” bahagia karena soalnya ternyata mudah. Yoda, dengan pedenya gw liat kanan kiri dan mau ngumpulin, eh nggak taunya guru penjaga tesnya lewat bangku gw dan ngmg…

GP (Guru Pengawas): Yang sudah selesai boleh di kumpulkan
Gw: *beres” meja dan bersiap  ngumpulin
GP: Loh Laras
Gw: mmm, I..iya pak?
Mampus gw, kumisnya itu loh nggak nahan. Rasa”nya aku mw dituduh mencontek atau ...
Gw: iya pak, udah (udh mandi mksd gw pas itu)
GP: oh udah? klo udh, dikumpulkan

Buset. nih guru bikin gw jantungan aja. aaaaah, smua udh terlanjur ngeliat gw kayak gw penyebar virus sampah, eh gtwnya tuh guru peduli. blm selesai beres" meja, eh dy negur gw lagi

GP: loh Laras??
Gw: eh i..iya pak? *ya ampun nih guru mwnya apa sih?
GP: km sakit ya?

Sekali lg jantung gw mw copot g keruan.

Gw: iya pak lagi g enak badan *padahal gw blm mandi, jd dandanan gw awut"an

abis itu gw burur" pergi supaya terhindar dri pertanyaan berantai dari si guru pengawas

Hari Keenam (22/05)
TIDAAAAAAKK!!! (?)

Drai hari keenam udh kebukti bahwa gw tersiksa abis sampe hari terakhir sumativ

No comments:

Post a Comment